COVID-19 dalam kehamilan terkait dengan kematian bayi baru lahir: studi
Atlantica

COVID-19 dalam kehamilan terkait dengan kematian bayi baru lahir: studi

TORONTO – Sebuah studi baru menemukan bahwa orang hamil lebih mungkin mengalami hasil COVID-19 yang parah dan lebih mungkin kehilangan bayi mereka jika mereka tidak divaksinasi.

Peneliti Skotlandia menerbitkan temuan mereka di jurnal Nature pada hari Kamis. Mereka melihat database yang melibatkan 145.424 kehamilan di negara itu antara Desember 2020 dan Oktober 2021.

Para peneliti menemukan bahwa 77,4 persen orang Skotlandia yang terkena COVID-19 saat hamil tidak divaksinasi. Orang hamil yang tidak divaksinasi juga merupakan 90,9 persen dari penerimaan rumah sakit terkait COVID-19 dan 98 persen dari penerimaan ke unit perawatan intensif.

Mendapatkan COVID-19 saat hamil juga dikaitkan dengan peningkatan risiko lahir mati dan kematian bayi baru lahir. Studi ini menghitung 11 kelahiran mati dan delapan kematian bayi baru lahir, yang semuanya melibatkan ibu yang tidak divaksinasi pada saat diagnosis COVID-19.

Para peneliti memeriksa angka kematian perinatal, yang mengacu pada tingkat kelahiran mati dan kematian bayi kurang dari seminggu setelah kelahiran. Selama masa penelitian, angka kematian perinatal adalah 5,6 kematian per 1.000 kelahiran untuk seluruh populasi. Di antara mereka yang memiliki COVID-19 kapan saja selama kehamilan mereka, tingkat kematiannya adalah 8,0 per 1.000.

Bagi mereka yang memiliki COVID-19 dalam waktu 28 hari setelah melahirkan, angka kematian perinatal sangat mengejutkan yaitu 22,6 per 1.000 kelahiran.

“Data kami menambah bukti bahwa vaksinasi pada kehamilan tidak meningkatkan risiko komplikasi pada kehamilan, tetapi COVID-19 meningkatkannya,” kata penulis pertama Dr. Sarah Stock dalam rilis berita. “Vaksinasi COVID-19 pada kehamilan sangat penting untuk melindungi wanita dan bayi dari komplikasi COVID-19 yang dapat dicegah dan mengancam jiwa.”

COVID-19 juga dikaitkan dengan tingkat kelahiran prematur yang lebih tinggi. Tingkat kelahiran prematur untuk mereka yang tidak terinfeksi COVID-19 adalah 7,9 persen. Bagi mereka yang memiliki COVID-19 kapan saja selama kehamilan mereka, angkanya adalah 10,2 persen dan bagi mereka yang memiliki COVID-19 dalam waktu 28 hari setelah melahirkan, angkanya adalah 16,6 persen.

Para peneliti mengatakan temuan ini menggarisbawahi pentingnya vaksinasi untuk orang hamil, mengingat mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena dampak serius dari COVID-19.

“Karena kasus Omicron terus meningkat, saya sangat mendorong semua wanita hamil untuk menerima tawaran vaksinasi atau booster karena ini akan membantu melindungi mereka dan bayi mereka yang belum lahir,” kata pemimpin studi Aziz Sheikh dalam rilis berita.

Para peneliti menunjukkan bahwa pengambilan vaksin COVID-19 di antara orang hamil di Skotlandia lebih rendah daripada populasi umum, meskipun ada jaminan dari pejabat kesehatan masyarakat bahwa vaksin tersebut aman. Pada Oktober 2021, tingkat vaksinasi di kalangan wanita Skotlandia adalah 77,4 persen sementara hanya 32,3 persen orang Skotlandia yang hamil yang divaksinasi.

Penyerapan vaksin di antara orang Kanada yang hamil juga tertinggal di belakang populasi umum, tetapi tidak sebanyak di Skotlandia. Ontario pada awal Desember melaporkan bahwa 85 persen penduduk berusia 12 tahun ke atas telah divaksinasi lengkap. Tetapi di antara orang Ontarian yang hamil, tingkat vaksinasi adalah 71 persen.

Komite Penasihat Nasional Kanada untuk Imunisasi serta Society of Obstetricians and Gynecologists of Canada telah merekomendasikan vaksin mRNA COVID-19 untuk orang hamil. Health Canada juga mengatakan bahwa vaksin tersebut aman untuk diterima saat hamil, mengutip data dari AS yang melibatkan 35.000 orang hamil yang tidak menemukan masalah keamanan.


Posted By : pengeluaran hk hari ini