Hanya sembilan Ontarian di bawah usia 60 yang berakhir di ICU dengan kasus terobosan COVID-19
Kitchener

Hanya sembilan Ontarian di bawah usia 60 yang berakhir di ICU dengan kasus terobosan COVID-19

TORONTO — Ada lebih dari 17.000 kasus yang disebut sebagai terobosan COVID-19 yang melibatkan orang-orang Ontarian yang divaksinasi penuh selama setahun terakhir, tetapi jumlah orang di bawah 60 tahun yang akhirnya berakhir di unit perawatan intensif hanya sembilan.

Kesehatan Masyarakat Ontario telah menyusun laporan baru yang memeriksa prevalensi infeksi terobosan di provinsi tersebut hingga 14 November.

Laporan tersebut memberikan pandangan yang paling lengkap tentang terobosan infeksi di Ontario hingga saat ini dan tampaknya mendukung kesaksian para ahli kesehatan masyarakat, yang secara konsisten berpendapat bahwa vaksin sangat efektif untuk mencegah infeksi simtomatik dan rawat inap.

Data menunjukkan bahwa ada 17.596 kasus terobosan di antara lebih dari 11 juta Ontarian yang divaksinasi penuh, terhitung 3,8 persen dari semua kasus yang dikonfirmasi laboratorium.

Tetapi itu juga menunjukkan bahwa bagian orang yang divaksinasi lengkap yang berakhir di rumah sakit bahkan lebih rendah, terutama di antara mereka yang berusia di bawah 60 tahun.

Padahal, selama setahun terakhir hanya ada 83 orang di bawah usia 60 tahun yang berakhir di rumah sakit dengan kasus terobosan COVID-19. Dari orang-orang itu, hanya sembilan dari mereka yang membutuhkan perawatan di unit perawatan intensif.

Sebagai perbandingan, total 8.355 orang yang tidak divaksinasi di bawah usia 60 tahun telah berakhir di rumah sakit dengan COVID-19 selama periode waktu yang sama dan 1.722 di antaranya memerlukan perawatan di ICU.

Di semua kelompok umur, jumlah individu dengan infeksi terobosan yang berakhir di perawatan intensif adalah 81, terhitung sekitar 1,9 persen dari penerimaan ICU COVID-19.

Rilis data datang ketika individu yang divaksinasi penuh mulai memperhitungkan bagian yang semakin besar dari keseluruhan beban kasus Ontario, kadang-kadang bahkan menjadi mayoritas infeksi baru dalam jumlah kasus harian provinsi.

Tetapi penulis laporan itu memperingatkan bahwa peningkatan infeksi terobosan diharapkan terjadi dengan lebih dari 85 persen orang Ontarian berusia 12 tahun ke atas yang divaksinasi sepenuhnya.

Mereka mengatakan bahwa bukti terus menunjukkan bahwa ketika kasus COVID-19 terjadi setelah vaksinasi “ada bukti bahwa vaksin mengurangi gejala infeksi, keparahan penyakit, serta penularan.”

“Seiring waktu ketika populasi menjadi lebih tinggi divaksinasi, jumlah kasus pasca-vaksinasi, termasuk kasus terobosan, kemungkinan akan meningkat,” catatan laporan itu. “Bahkan dengan vaksin yang sangat efektif, kasus dapat terjadi di antara individu yang divaksinasi karena proporsi populasi yang divaksinasi lebih besar daripada yang tidak divaksinasi.”

Data yang dirilis oleh Public Health Ontario menunjukkan bahwa tingkat infeksi COVID-19 pada individu yang divaksinasi lengkap telah “tetap konsisten dari waktu ke waktu,” bahkan dengan banyak dari orang-orang itu sekarang beberapa bulan tidak menerima dosis kedua mereka dan Ontario mulai memberikan suntikan booster ke sekelompok kecil individu di tengah kekhawatiran tentang memudarnya kekebalan.

Namun, spesialis penyakit menular Dr. Isaac Bogoch mengatakan kepada CP24 pada Kamis pagi bahwa itu juga menunjukkan perlunya peluncuran dosis ketiga yang lebih luas.

Sejauh ini hanya ada 40 kasus terobosan COVID-19 yang melibatkan individu yang 14 hari keluar dari dosis ketiga.

“Jika kami melihat datanya, cukup jelas bahwa kami dapat memperluas atau harus memperluas kelayakan untuk dosis ketiga,” katanya. “Kita tidak semua membutuhkan dosis ketiga dan kita dapat memperdebatkan kelompok usia mana yang paling baik dilayani oleh dosis ketiga saat ini, tetapi pendapat saya adalah kelompok usia 50 tahun ke atas. Orang lain mungkin melihat data dan mengatakan sesuatu yang lain. Itu tidak apa-apa. Tapi saya pikir adil untuk mengatakan bahwa kita harus memperluas dosis ketiga di Ontario.”


Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021